December 9, 2022

Sifat Ibadah

Apa yang Anda pikirkan ketika Anda memikirkan ibadah? Apakah ini waktu menyanyikan lagu-lagu selama kebaktian Minggu pagi di gereja? Apakah ini saatnya kita menari-nari dan mengibarkan spanduk sambil bernyanyi atau mendengarkan lagu-lagu yang dinyanyikan oleh tim pemusik di depan, yang sering disebut tim penyembahan?

Semua item yang tercantum di atas tentu dianggap ibadah dalam budaya kita tetapi dalam sifat sejati ibadah, ini hanya bantuan untuk ibadah kita. Sifat ibadah jauh melampaui nyanyian, memainkan instrumen dan mengibarkan spanduk.

Ibadah bukanlah suatu peristiwa yang terjadi pada waktu tertentu tetapi suatu cara hidup. Dalam artian kita tidak pernah berhenti memuja suatu objek atau seseorang. Kami akan menyembah apa yang kami junjung tinggi. Kita menyembah apa yang paling berharga dalam hidup kita. Kami memuja itu yang paling berarti bagi kami. Apa yang paling berharga bagi kita? Apa yang lebih berarti bagi kita daripada apa pun di dunia ini? Untuk siapa atau apa yang paling kita hargai? Jawaban atas salah satu atau semua pertanyaan ini akan mengidentifikasi apa atau siapa yang kita sembah.

Sebelum menggunakan beberapa ilustrasi, mari kita lihat sifat ibadah. Apa alasan untuk beribadah. Ini bukan masalah ‘jika’ kita beribadah melainkan ‘kapan’ kita beribadahsurat yasin . Kita semua menyembah, tapi mengapa kita menyembah? Saya akan menyampaikan kepada Anda bahwa alasan kita menyembah apa pun adalah karena kita percaya bahwa itu adalah sumber keberadaan kita, atau sumber inspirasi kita untuk melanjutkan keberadaan kita. Apa yang kita sembah menjadi garis hidup kita dan kita memandangnya sepenuhnya percaya bahwa itu memasok apa yang kita butuhkan. Kita tidak bisa hidup tanpa sumber itu. Ini tentu persepsi kita jika bukan realitas kita. Di sisi lain, persepsi kita sering menjadi kenyataan kita.

Hanya ada satu sumber sejati keberadaan kita karena semua benda atau orang akan bersaing satu sama lain untuk posisi teratas dalam barisan pemujaan. Beberapa orang memuja matahari, tetapi matahari, meskipun memberikan energi dan kehangatan setiap hari dalam hidup kita, dan kita bersyukur untuk itu, ia sendiri diciptakan. Beberapa beralih ke horoskop percaya itu memiliki jawaban untuk hari itu, tetapi hanya Tuhan yang tahu. Beberapa membawa ‘jimat keberuntungan’ seperti kaki kelinci atau tapal kuda atau sejenisnya, tetapi tidak memiliki kekuatan bawaan. Beberapa menyembah setan melalui berbagai cara, tetapi setan tidak memiliki kekuatan atau otoritas kecuali apa yang telah diberikan kepadanya. Setan sendiri juga adalah makhluk ciptaan. Pada akhirnya segala sesuatu kembali menemukan sumbernya pada Pencipta segala sesuatu, yaitu Tuhan sendiri. Oleh karena itu, sebaiknya kita menyembah Dia.

Selain menyembah berhala, benda, makhluk spiritual, dll., kita juga dapat menaruh kepercayaan kita pada kekayaan kita, pengetahuan kita atau status kita, sering menyebutnya ‘keamanan’. (1) Keamanan dalam segala sesuatu selain Allah adalah palsu dan juga bentuk ibadah lainnya.

Tuhan membuat sangat jelas bahwa Dia adalah satu-satunya untuk disembah. “Jangan ada padamu allah lain di hadapan-Ku” Dia berkata dalam Keluaran 20. (2) Pada akhirnya Dia akan menjadi satu-satunya yang akan menerima penyembahan itu. “Setiap lutut akan bertelut dan setiap lidah akan mengaku, bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan” (3)

Kita akan melakukannya dengan baik untuk menyembah Tuhan; sumber kehidupan kita, keberadaan kita dan masa depan kita.